Ketik Yang Ingin Dicari

By On

Penulis: Muhammad Lazuardi Krisantya

Editor: Muhammad Fachrul Rabul

Hang Tuah, Laksamana kerajaan Melaka yang melegenda di Tanah Melayu.
Antara abad ke-15 dan abad ke-16, Kesultanan Malaka atau Melaka di Semenanjung Melayu merupakan salah satu negara paling berpengaruh di Asia Tenggara. Hal ini tak lepas dari status yang berhasil disandang oleh ibukotanya, Bandar Malaka, yang oleh orang Eropa dijuluki sebagai “Venesia dari Timur”. Bandar Malaka adalah pusat perdagangan utama di Nusantara dan salah satu yang terpenting di seluruh Asia sepanjang eksistensinya sebagai ibukota Kesultanan Malaka. Mengapa dan bagaimanakah sejarahnya?

Malaka didirikan oleh Parameswara, seorang bangsawan Melayu yang telah melanglangbuana sebagai penguasa di Palembang dan Singapura. Pada awalnya, Malaka hanyalah sebuah kampung nelayan kecil milik suku Orang Laut yang terletak di pesisir selatan Semenanjung Melayu. Antara tahun 1398 dan 1402, Parameswara tiba di tempat ini setelah ia terusir dari kerajaannya di Pulau Temasek atau Singapura yang runtuh akibat serangan-serangan militer dari Majapahit dan Ayutthaya, kekuatan-kekuatan regional utama di Asia Tenggara saat itu.

Epos Dinasti Malaka, Sejarah Melayu atau Sulalatus Salatin menyatakan bahwa Parameswara tiba di Malaka setelah beberapa kali berpindah tempat dalam pelariannya dari Singapura. Ia akhirnya memutuskan untuk menetap di sana, setelah melihat suatu interaksi antara anjing-anjing pemburu milik pengawalnya dan seekor kancil liar yang melewati mereka. Si kancil dapat memperdaya dan menceburkan anjing-anjing itu ke sungai, “mengalahkan” mereka. Peristiwa ini mengilhaminya untuk tinggal dan mengembangkan permukiman di tempat itu. Permukiman ini dinamakannya Malaka, merujuk kepada nama pohon yang menaungi dirinya saat ia menyaksikan peristiwa tadi. Permukiman ini kemudian disatukan dengan kampung nelayan Orang Laut di daerah itu, di mana penduduknya bersedia mengabdi kepada Parameswara.

Pendirian Malaka diperkirakan terjadi pada tahun 1402. Berbekal status dan pengalaman sebelumnya sebagai seorang bangsawan Melayu dan raja Singapura, Parameswara mengangkat dirinya sebagai Raja Malaka. Sebuah kerajaan baru pun telah lahir. Parameswara berkeinginan agar kerajaannya ini mampu meraih kesuksesan dan kekayaan yang sama dengan Kerajaan Singapura yang dahulu dipimpin olehnya. Pertama-tama, ia harus mengamankan diri dari ambisi imperium-imperium besar yang mengelilinginya, Majapahit dan Ayutthaya. Beruntunglah ia karena pada tahun 1405, Kekaisaran Ming Cina – negara terkuat di Asia dan salah satu yang terkuat di dunia saat itu – tengah mengadakan ekspedisi ‘Armada Harta Karun’-nya untuk menjamin keamanan jaringan perdagangan internasional di Samudera Hindia dan Pasifik Barat. Armada ini dipimpin oleh laksamana laut Cina Muslim yang terkenal itu, Cheng Ho.

Malaka adalah salah satu tempat yang dikunjungi oleh armada Cheng Ho dalam ekspedisi pertamanya pada tahun 1405. Sebelumnya, Cina sudah pernah mengirim misi perutusan pimpinan Yin Ching ke Malaka pada tahun 1403. Yin Ching melaporkan bahwa saat itu Malaka masih merupakan sebuah negara kecil yang tidak penting. Ia juga menyatakan bahwa Kerajaan Malaka adalah negara bawahan dari Kerajaan Siam atau Ayutthaya, di mana ia diwajibkan mengirim upeti tahunan berupa 40 tahil emas. Ini menunjukkan bahwa pada masa awal berdirinya, Malaka belum mempunyai kekuatan dan pengaruh yang cukup untuk melawan salah satu imperium tetangganya, sehingga terpaksa menjadi vasalnya.

Kedatangan armada Cheng Ho dimanfaatkan dengan baik oleh Parameswara, di mana ia segera menawarkan Malaka untuk menjadi “negara naungan” dari Kekaisaran Ming. Hal ini dilakukannya agar apabila salah satu kerajaan tetangganya datang menyerang, mereka harus berpikir dua kali karena Malaka telah mendapat perlindungan dari Cina. Selain itu, hubungan dengan Cina juga mampu meningkatkan wibawanya, karena Kekaisaran Cina merupakan sebuah negara besar yang oleh penduduk Asia Timur dan Asia Tenggara saat itu dipandang sebagai “pusat dunia”. Setelah resmi mendapatkan status sebagai negara naungan, Parameswara – dengan menumpang armada Cheng Ho pada tahun 1411 – mengadakan kunjungan ke Nanjing (ibukota Kekaisaran Ming saat itu) untuk menghadap Kaisar Cina, Yongle. Parameswara didampingi oleh keluarga dan pengikutnya yang berjumlah 540 orang, dan diterima dengan baik oleh Kaisar Yongle.

Meskipun secara resmi Malaka berstatus sebagai negara naungan Cina, namun dalam prakteknya ia adalah negara yang berdaulat. Kekaisaran Ming tidak menempatkan suatu garnisun militer di Malaka dan negara naungan lainnya, melainkan hanya mendirikan guan-chang atau gudang penyimpanan barang-barang dagang. Gudang-gudang ini dikelola oleh sejumlah pejabat Cina yang dilantik oleh Laksamana Cheng Ho sebagai perwakilan resmi Kekaisaran Ming.

Keberuntungan rupanya masih berpihak kepada Parameswara. Pada tahun 1404, Kerajaan Majapahit di Jawa, yang kala itu membawahi banyak negara di Nusantara, terjebak di tengah perang saudara yang destruktif. Perang ini, yang dinamakan Paregreg, berlangsung selama kurang lebih dua tahun (1404-1406) dan menghancurkan kekuatan angkatan laut Majapahit yang pada abad ke-14 telah dapat “mengamankan” sebagian besar Asia Tenggara Kepulauan dari dominasi Kekaisaran Yuan Mongol di utara dan menyatukan wilayah itu ke dalam satu mandala besar yang berpusat di Pulau Jawa. Perang Paregreg dimanfaatkan oleh sejumlah vasal Majapahit di luar Jawa untuk melepaskan diri. Mereka merasa bahwa tak ada gunanya lagi untuk bernaung di bawahnya. Serupa dengan Malaka, mereka menawarkan diri kepada Armada Harta Karun Cheng Ho yang tengah berkunjung untuk diakui sebagai naungan Kekaisaran Ming. Di antara negara-negara ini adalah Brunei di Kalimantan dan Aru di Sumatera, yang berkat intervensi Ming berhasil lepas dari Majapahit pada tahun 1408.

Kerajaan Malaka di bawah Parameswara juga memanfaatkan melemahnya pengaruh Majapahit untuk melancarkan perluasan kekuasaan. Ia menaklukkan sebagian besar wilayah Johor (Ujong Tanah, Batu Pahat, Muar, Pagoh, Segamat) dan Selangor (Kelang, Linggi). Ia juga berhasil merebut kembali Singapura. Majapahit tak mampu melakukan apa-apa untuk membalas hal ini, karena selain kekuatannya belum pulih akibat Perang Paregreg, ia juga mengetahui bahwa Malaka telah mendapat perlindungan dari Cina.

Sebaliknya, muncul reaksi berbeda dari tetangga Malaka di utara. Kerajaan Ayutthaya justru menanggapi ekspansi Malaka dengan menyerangnya. Ia melihat Malaka sebagai vasal yang memberontak. Antara tahun 1409 dan 1456, Ayutthaya diketahui berkali-kali menyerang Malaka, baik dalam wujud ekspedisi militer ataupun serangan penjarahan. Ini menimbulkan amarah Kaisar Cina, yang pada tahun 1431 mengirimkan surat bernada ancaman kepada Raja Siam, Samphraya atau Borommarachathirat II untuk menghentikan permusuhannya dengan Malaka. Intervensi Cina berhasil meredakan permusuhan Ayutthaya-Malaka secara berangsur-angsur, yang kemudian berubah menjadi hubungan perdagangan yang baik. Perdamaian ini menunjukkan besarnya wibawa Kekaisaran Ming Cina sebagai negara terkuat dan paling berpengaruh di Asia pada abad ke-15.

Awal perkembangan Malaka sebagai pusat perdagangan internasional dimulai sekitar tahun 1409-1414. Tome Pires dalam Suma Oriental mencatat bahwa kala itu Raja Malaka menghubungi Raja Jawa (Majapahit) dan mengutarakan keinginannya untuk mengembangkan pelabuhan Malaka. Parameswara menyatakan bahwa untuk mencapai hal itu, ia harus menarik orang-orang Jawa yang merupakan kaum dagang paling dominan di Nusantara pada abad ke-15. Saat itu, pedagang-pedagang Jawa lebih suka singgah di pelabuhan Pasai di Sumatera, yang merupakan pusat perdagangan utama di Selat Malaka sejak akhir abad ke-13. Raja Jawa, Wikramawardhana mengabulkan keinginannya. Namun, ia menyatakan bahwa Parameswara harus turut meminta izin kepada Raja Pasai. Sejak lama, pedagang Jawa telah mendapat perlakuan istimewa dari Kerajaan Samudera Pasai yang tidak memberlakukan pungutan pajak kepada mereka. Samudera Pasai sendiri kala itu tengah menikmati puncak kejayaannya, di bawah pimpinan Sri Ratu Nahrasyah.

Parameswara menuruti permintaan Wikramawardhana. Ia menghubungi Ratu Nahrasyah dan menyampaikan maksudnya. Sang Ratu bersedia mengabulkan keinginannya itu dengan satu syarat, yakni agar Parameswara mau memeluk Islam terlebih dahulu. Raja Malaka itu setuju, dan ia pun menjadi seorang Muslim. Ia menikahi seorang putri dari Pasai untuk mempererat hubungannya dengan kerajaan itu, kemudian mengganti nama gelarnya menjadi “Sultan Iskandar Syah”. Sebagian besar penduduk Malaka mengikuti jejak rajanya, di mana mereka berbondong-bondong memeluk Islam dengan sukarela. Fenomena ini nantinya menjadi tren di banyak kerajaan Nusantara ketika Islam semakin berkembang pesat dalam abad-abad berikutnya.

Keberhasilan diplomasi yang dilakukan oleh Parameswara ini berbuah keberuntungan ganda kepadanya. Selain berhasil menggaet para pedagang Jawa ke pelabuhan Malaka, status barunya sebagai seorang raja Muslim juga berhasil menarik pedagang-pedagang Muslim dari India, Persia, dan Arab. Ekspedisi Dinasti Ming yang masih terus berlangsung hingga tahun 1433 juga ikut memberikan sumbangan. Orang-orang Cina berdatangan dan mulai menetap di Malaka, khususnya orang Hui Muslim yang membentuk sebagian kru Armada Harta Karun Cheng Ho. Parameswara berhasil menggapai impiannya untuk menjadikan Malaka sebagai pusat perdagangan yang sukses seperti Singapura sebelumnya, bahkan kini jauh melampauinya. Malaka pun berangsur-angsur berkembang menjadi pusat perdagangan utama di Nusantara, dan salah satu titik terpenting dalam jaringan perdagangan internasional Samudera Hindia.

Perubahan Malaka menjadi negara Islam dan perkembangannya sebagai pusat perdagangan internasional, tak dapat dilepaskan dari keberhasilan diplomasi Parameswara dalam berhubungan dengan kerajaan-kerajaan besar di sekitarnya, terutama Samudera Pasai, Majapahit, dan Ming. Raja-raja Malaka berikutnya melanjutkan kebijakan Parameswara. Raja terbesarnya, Sultan Mansur Syah (1456-1477), mempererat hubungan diplomatiknya dengan ketiga kerajaan besar itu, yang telah ikut berkontribusi dalam perkembangan Malaka menjadi pelabuhan dagang utama di Nusantara.

Sultan Mansur Syah menikahi seorang putri Cina bernama Hang Li Po atau Hang Liu, yang oleh naskah-naskah Melayu disebutkan sebagai putri dari Kaisar Cina, meskipun lebih mungkin jika ia merupakan putri dari pejabat yang kedudukannya lebih rendah, barangkali syahbandar dari salah satu kota pelabuhan di Cina Selatan, atau kapten kapal yang mempunyai hubungan baik dengan Sultan Malaka.

Pada tahun 1459, Sultan Mansur Syah melawat ke Istana Majapahit di Jawa Timur untuk melamar Raden Galuh Cendera Kirana, seorang putri dari Raja Majapahit saat itu, Girisawardhana atau Brawijaya III. Lawatan ini disambut dengan meriah oleh Majapahit, menunjukkan eratnya hubungan kedua negara itu. Raja Majapahit bersedia menikahkan putrinya dengan Sultan Mansur Syah. Sebagai hadiah atas pernikahan itu, Raja Majapahit bahkan bersedia menyerahkan kekuasaannya atas Keritang (Indragiri), Jambi, dan Tungkal di Sumatera serta Siantan di Kepulauan Riau kepada Malaka.

Pada tahun 1468, Malaka mengintervensi sebuah perebutan tahta di Samudera Pasai. Sultan Mansur Syah mendukung Sultan Zainal Abidin III yang tersingkir dari tahtanya, dan membantu merebutnya kembali dengan mengirimkan armada laut Malaka pimpinan Bendahara Tun Perak. Sempat terjadi ketegangan hubungan setelah penobatan Sultan Zainal Abidin III, di mana ia menolak tawaran Tun Perak yang menginginkan agar Samudera Pasai menjadi vasal Malaka. Namun, hubungan kedua negara segera membaik dan terus dipererat lagi, khususnya di bidang keagamaan dan kesusastraan. Dari Samudera Pasai-lah, Malaka mengadopsi huruf Jawi (Arab Melayu) yang kemudian menjadi standar penulisan resmi di Dunia Melayu seiring dengan semakin berkembangnya Islam di kawasan ini.

Masa pemerintahan Sultan Mansur Syah seringkali dianggap sebagai puncak kejayaan Kesultanan Malaka. Di bawah kekuasaannya, Malaka melancarkan perluasan wilayah ke Sumatera dan Malaya, baik melalui cara damai maupun peperangan. Ia menaklukkan negeri-negeri di Sumatera seperti Rokan, Siak, dan Kampar dengan ekspedisi militer. Raja-rajanya diislamkan dan “dilebur” ke dalam Dinasti Malaka melalui ikatan perkawinan. Ekspansi ke Malaya juga dilakukan dengan cara serupa, di mana Malaka berhasil menaklukkan Pahang dan Terengganu. Sementara Indragiri, Jambi, dan Tungkal – seperti telah disinggung sebelumnya – berhasil didapatkan dengan cara damai melalui hubungan pernikahan dengan Majapahit.

Pada masa kekuasaan Sultan Mansur Syah pula, hidup Hang Tuah, seorang tokoh dalam sejarah Melayu yang sangat dihormati oleh banyak orang Malaysia dan Indonesia modern. Ia menjabat sebagai laksamana dan utusan resmi Kesultanan Malaka yang telah melanglangbuana ke banyak negara asing. Ia merupakan salah seorang pengiring Sultan Mansur Syah dalam lawatannya ke Majapahit.

Dengan menahkodai kapal ghali kebesaran Malaka, Mendam Berahi, Hang Tuah telah melakukan lawatan diplomatik ke berbagai negara, dari Kerajaan Ryukyu di Jepang, Majapahit, Ayutthaya, hingga Kemaharajaan Wijayanagara di India. Hikayat Hang Tuah bahkan menyatakan bahwa ia pernah pula berkunjung ke Mesir (Kesultanan Mamluk) dan Rum (Kesultanan Turki Utsmani), pusat-pusat peradaban Islam di Timur Tengah, di mana ia menyempatkan diri untuk singgah di Mekkah dan Madinah, kota-kota paling suci bagi umat Islam.

Berkat kemampuannya sebagai diplomat ulung inilah, Hang Tuah berhasil mempererat dan memperluas hubungan diplomatik Malaka dengan banyak kerajaan berpengaruh di sepanjang jalur perdagangan Samudera Hindia dan Pasifik Barat. Dampaknya, Bandar Malaka menjadi semakin ramai. Bertambah banyaklah bangsa asing yang berdagang di kota itu. Orang Tagalog dari Kerajaan Tondo di Pulau Luzon hingga orang Somali dari Kesultanan Ajuran di Tanduk Afrika, semuanya memiliki pos dagang dan permukiman khusus yang ditata dengan sedemikian rupa dan dijamin keamanannya oleh pemerintah Kesultanan Malaka.

Pada tahun 1500, populasi total Bandar Malaka diperkirakan telah mencapai 100.000 orang. Setiap hari, kota pelabuhan ini dikunjungi oleh 2000 kapal yang datang dari berbagai arah. Mereka memperdagangkan beragam produk, terutama rempah-rempah, teh, serta barang-barang keramik dan tekstil. Ketika orang Portugis tiba untuk pertama kalinya di Malaka pada tahun 1509, mereka menyaksikan sebuah kota yang besar dan megah dengan masyarakat kosmopolitan yang saling berinteraksi dalam 80 bahasa. Wajar apabila Portugis kemudian mengincar Malaka sebagai sebuah titik penting yang harus dikuasai untuk memperluas dominasi mereka dalam jaringan perdagangan Samudera Hindia.

Jadi, bagaimana Malaka bisa menjadi pusat perdagangan utama di Nusantara? Kemampuan diplomasi yang mumpuni dan sedikit keberuntungan, itulah jawabannya.


Referensi

Ahmad, A. Samad (1979). Sulalatus Salatin: Sejarah Melayu. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.


Cortesao, Armando. (2016). Suma Oriental Karya Tome Pires: Perjalanan dari Laut Merah ke Cina & Buku Francisco Rodrigues. Yogyakarta: Ombak.


Groeneveldt, W.P. (2018). Nusantara dalam Catatan Tionghoa. Depok: Komunitas Bambu.


Osman, Zulkifli, dkk. (2015). Bahasa Melayu dalam Konteks Budaya. Tanjong Malim: Penerbit UPSI.


Salleh, Muhammad Haji. (2013). Hikayat Hang Tuah. Jakarta: Ufuk Publishing House.


Tan Ta Sen. (2010). Cheng Ho: Penyebar Islam dari China ke Nusantara. Jakarta: Kompas.


0 komentar